Disangka Pembobol Kotak Amal Gara-Gara Hape

Ini adalah kebodohan saya yang kedua di hari saya sama. Selesai renang selepas adzan maghrib, saya buru-buru menuju mesjid Al-Fatah yang berada di gedung parkir Gajah Mada Plaza. Peristiwa di kolam renang masih terekam jelas dan membuat saya salting berkepanjangan yang berakibat pada kebodohan selanjutnya.

Ketika ingin meninggalkan mesjid, langkah saya terhenti sejenak karena melihat kotak amal yang berada di dekat pintu keluar. Alih-alih ingin infaq, saya membuka dompet untuk mengambil selembaran rupiah. Di saat yang sama, tangan kiri saya juga sedang asik mengetik SMS. Nah, karena pikiran saya sedang ribet, bodohnya saya malah memasukkan hape yang saya pegang itu ke dalam kotak amal yang kebetulan mempunyai lubang tempat uang yang cukup besar.

Untungnya begitu hape dimasukkan ke dalam lubang tersebut, saya tersadar. Mau gak mau saya tarik kembali hape saya yang posisinya sudah masuk ke dalam lobang. Apesnya, tangan saya terjepit di lobang kotak tersebut. Melihat adegan tolol ini, sontak penghuni mesjid melotot ke arah saya. Mereka yang tidak tahu kebodohan saya, menyangka saya sedang berusaha membobol kotak amal.  Tapi begitu melihat wajah saya yg lugu ini, sepertinya dugaan mereka jadi meleleh dan malah tertawa ketika tahu saya memasukan barang yang salah ke dalam lubang tersebut…*ya emang saya bukan maling gitu loh…

Untung hape saya langsung selamat. Coba kalo nyemplung ke dalam kotak amal tersebut. Waduh gmana cara ngambilnya? Masa sih saya infaq pake hape? Tajir banget dah. Duh, hari ini benar-benar kacau. Untung saya sempat infaq beneran, coba kalo sampe kelupaan, waduh bisa disamber geledek pulangnya hehehe…

4 comments

  1. wkwkwkwkw.. sumpah payah abis, kenape lu? otak lo emang sering ga singkron dah kayaknya chan.. hihiii
    tp gpp dunk, sekali-kali hp disumbangin secara hp lo kan ada tiga. hohooo.. ampun!

  2. @ mr.bambang : busyet deh, kalo semua warga negara Indonesia menyumbangkan hapenya satu per satu bisa jadi negara makmur. Mungkin nanti gak perlu pakai gerakan menyumbang emas, seperti yang digembar-gemborkan era orde baru ketika krisis moneter 1998 (hasil sumbangannya kemana ya?). Terutama bagi yg hapenya lebih dari 3 seperti situ heheheh….

    @ dyan amatir : duh, gosip dari mana sih mbak hape saya ada tiga? Bisa aja deh

    @ jalan Sutra : sepertinya memang kapasistas jiwa manusia hanya bisa fokus pada suatu pekerjaan saja 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s