Jangan Ditiru: Menumpuk Sampah eh Sumpah..

Hari ini saya kembali melanggar ‘sumpah’ saya terhadap kamar saya sendiri. Kira-kira 2 hari lalu, saya sempat melontarkan niat untuk meluangkan waktu akhir pekan ini untuk membersihkan kamar. Maklum, selama 6 minggu berturut-turut saya habiskan dengan berbagai macam kegiatan. Dimulai dari acara nonton bareng, datang ke pentas musik, hingga belanja segampreng keperluan.

Tapi kalo mau jujur sih, kebanyakan wiken saya habiskan dengan kondangan ke pernikahan teman-teman saya, baik temen sekolah, kerja, maupun kuliah (ketahuan deh, kalo umur saya udah pantas buat nikah hehehe).

Rupanya pagi tadi kejadian terulang, mulai dari ajakan teman untuk nonton bareng (sorry ya, Neng Yuni, kali ini gak bisa…ihik..ihik), datang ke akad nikah teman, hingga Ryan yang tiba-tiba nelp untuk ngajak makan di Camp Steak Tebet yang banyak dikunjungi dara belia kalo wiken. Ternyata nih bocah nggak tahan juga diem di rumah. Atau gak tahan sama cerita saya tentang banyaknya anak-anak sekolah yang makan disana? Hehehe…

Tapi dari berbagai macam ‘tuntutan’ tersebut, yang paling saya seriusin adalah jalan ke Mangga Dua Mall yang sebenarnya merupakan ‘sumpah’ saya di wiken-wiken sebelumnya untuk beli cartridge Gameboy Advance yang baru. ‘Sumpah’ ini terlontar karena saya mulai bosan setiap hari saya hanya ditemani oleh games Naruto : Ninja Council yang sudah saya kelarin game-nya dalam waktu satu hari hehehe…

Maka, jadilah saya tepat pukul 4 sore, setelah sholat Azhar meluncur dengan Mio kesayangan menuju mal yang digandrungi para penggila teknologi dan para relasinya. Dengan kecepatan rata-rata 60 km per jam, tak perlu waktu lebih dari 30 menit bagi saya untuk sampai di mal ini dari rumah saya yang mungkin hanya berjarak sekitar 30 km.

Sesampai disana saya baru ingat *Aah, shit…bukannya gue hari ini mestinya beresin kamar?* saya menyalahi diri dalam hati. Tapi berhubung acara nego harga cartridge antara saya dengan si mbak-mbak yang cengangas-cengenges nggak karuan berlangsung seru, jadi ingatan saya kembali lupa.

Malah, setelah beli cartridge Peter Jackson’s Kingkong dan Mario Bros Advance 3, saya kembali memburu toko yang menjual kartu perdana Mobilqu untuk ngenet yang katanya murah. Karena masih ragu sama kecepatan browsing-nya, saya yang tadinya udah ngebet pengen beli yang pake unlimited internet sepuasan, jadi beli paket 35 jam ngenet aja dulu. Setelah itu saya langsung cabut pulang.

Sesampai di rumah, saya baru inget kalo saya melupakan ‘sumpah’ saya ketika melihat kondisi kamar yang amburadul. Tapi karena penasaran ingin mencoba games yang barusan saya beli, lagi-lagi saya lupa sama ‘sumpah’ itu. Saya malah bikin ‘sumpah’ baru bakal bersihin kamar besok aja.

Jadi, selama saya mengetik kata-kata nggak penting ini, kondisi kamar saya layaknya kamar yang lebih dari satu bulan gak terurus: kasur yang spreinya bercampur dengan baju kotor, kolong meja kecil yang dipenuhi berbagai macam kabel-kabel dan adaptor, hamparan berbagai press release yang belum sempat saya garap, hingga tumbukan celana dan alat sholat di atas kabinet.

Padahal, waktu pertama kali bokap nyokap pengen ngebangun kamar ini sekitar 6 bulan lalu, saya ‘bersumpah’ kepada mereka bakal menjaga kamar ini baik dari segi kebersihan maupun komitmen untuk gak simpan barang yang aneh-aneh, termasuk menyusupkan perempuan ke dalam. Kayaknya sih, cuma sumpah ke-2 dan ke-3 aja yang saya jalanin hehehe…

Oh ya, sejam tadi kepala sampe pusing setting koneksi internet Mobilequ pake HP LG KU-380 yang biasa dipake buat ngenet akses internet via indosat.3g. Padahal udah ikutan ketentuan yang ada di situsnya Quasar.

Berhubung kepala mabok gak kepalang, saya akhirnya kembali menggunakan kartu mentari atau modem CDMA (super lemots) saya untuk posting blog ini. Urusan setting bakal saya lanjutkan besok saja (lagi-lagi ‘bersumpah’….).

Jadi, sekian dulu tentang saya hari ini yang kebanyakan menumpukin ‘sumpah’. Berhubung mata belum ngantuk, sepertinya saya bakal mengisi malam ini dengan nonton DVD City Hunter (complete season 2) kalo gak Goggle V, yang saya beli sejak 4 minggu lalu di Glodok tapi baru beberapa keping saja yang saya sempatkan menonton.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s